Cerita Lucah 

Kumpulan Cerita Lucah Terbaik 

Kisah Seks Melayu


Cik Aida tanpa Suami

Aku dikira bernasib baik dibandingkan dengan sebahagian kawanku. Kehidupanku agak mewah disebuah banglo besar di kawasan elit. Aku tinggal berdua sahaja dengan ibuku sejak ayahku meninggal tujuh tahun lalu kerana kemalangan jalan raya. 

Sebagai anak tunggal kehidupanku mewah. Segala keperluanku dipenuhi oleh mama. Sebagai seorang eksekutif sebuah bank ternama pendapatan mama memang besar. Di garaj ada tiga buah kereta mewah dan di dalam rumah yang berhalaman luas dipenuhi perabot mahal yang diimport dari luar negara. Banyak kawan-kawanku mencemburui kehidupan serba mewah keluargaku.

Mama yang berumur 38 tahun masih cantik. Mama kelihatan lebih muda dari usianya. Bila berjalan denganku banyak orang tersalah anggap. Mereka mengatakan aku berjalan dengan kakakku. Memang aku bangga dengan penampilan mama yang anggun dan bergaya. Mungkin saja kerja mama yang setiap hari berhubungan dengan pelanggan maka mama perlu menjaga penampilannya.

Sejak ayahku meninggal, mama memilih untuk tidak berkahwin lain. Banyak kawan-kawan mama menyatakan hasrat untuk mengisi kekosongan hidup mama tapi mama menolak dengan sopan. Mama memilih untuk hidup bersendirian tanpa seorang lelaki yang bergelar suami di sampingnya. Pernah aku mengusul agar mama berkahwin lain tapi mama menolak.

Untuk mengisi kekosongan hidupnya mama sentiasa menyibukkan diri dengan kerja-kerja pejabat. Pada hari minggu mama akan ke gym atau spa. Mama sentiasa menjaga kesihatannya. Kerana itu mama kelihatan langsing dan jelita.

Kerap kawan-kawan mama datang berkunjung ke rumahku pada hujung minggu. Ada beberapa kawan mama yang aku kenal. Ada yang bergelar datin dan ada yang bergelar puan sri. Aku kira kawan-kawan mama mempunyai hobi yang sama dengan mama kerana itu perbualan mereka selalu rancak. Kadang-kadang aku mendengar perbualan mereka bila aku melintas ruang tamu tempat mereka berborak.

“Cik Aida tak sunyi ke tanpa suami.”

Aku mendengar perbualan mereka pada satu hari. Cik Aida yang dimaksudkan itu adalah mama.

“Kadang-kadang sunyi juga tapi saya sentiasa sibuk dengan kerja. Terlupa pula ketiadaan suami,” aku mendengar jawapan mama.

“Kalau sunyi Cik Aida boleh ikut kami. Kami sentiasa ada pesta di rumah Puan Sri. Cik Aida boleh berkenalan dengan lelaki muda. Kacak dan lawa. Bawah dua puluh lima tahun,” aku terdengar satu suara dan mereka mengilai ketawa.

“Cik Aida boleh pilih, ada melayu, cina, india, serani dan sikh. Tak begitu datin?”

“Betul kata Puan Sri. Saya suka Kumar, orangnya kurus tinggi dan barangnya besar dan panjang. Saya jadi ketagih.”

“Puan Sri suka Alex Tan. Lelaki cina itu putih kulitnya dan barangnya setanding Kumar. Puan Sri suka kepala burungnya yang merah.”

Aku dengar mereka semua ketawa-ketawa bila membicarakan lelaki-lelaki muda. Aku fikir lelaki-lelaki ini pasti lelaki bayaran. Kata orang, gigolo. Aku pernah dengar kawan-kawanku pernah bercakap tentang aktiviti mak-mak datin kesunyiaan melanggan gigolo.

“Cik Aida boleh cuba Alex atau Kumar. Ataupun juga Serwan Singh. Budak benggali tu memang paling handal. Menjerit melolong aku dibedalnya hari tu. Nikmat, sungguh nikmat.”

“Mereka tu kan tak bersunat, datin dan puan sri tak geli ke?” aku dengar suara mama bertanya. Minat jugakah mama, aku bertanya dalam hati.

“Cik Aida belum cuba, yang tak bersunat itulah yang buat I ketagih.”

Aku naik ke atas. Aku tak kuasa mendengar cerita-cerita seks mak-mak datin. Biarkalah mama dengan kawan-kawannya itu. Kesunyiaan mama akan terisi dengan kedatangan kawan-kawannya, dan biarkanlah mereka dengan cerita orang dewasa. Lebih baik aku mengulangkaji pelajaran, tak lama lagi SPM akan tiba.

Aku dan dua orang kawanku Lim dan Baljit Singh sering belajar bersama. Lim bagus dalam subjek matematik dan sains sementara Baljit bagus dalam subjek geografi dan sejarah. Biasanya kami belajar di rumahku kerana suasana yang selesa dan sunyi. Mamaku akrab dengan mereka berdua dan menyukai mereka kerana tingkah laku mereka yang sopan dan ramah.

“Best la auntie tu, barangnya hebat.” Lim bercerita pada satu pagi waktu rehat.

Aku hanya tersenyum mendengar cerita Lim. Ini hanya angan-angan remaja yang sedang membesar.

“Betul kata Lim tu. Auntie tu memang bergetah. Sudah berusia tapi badannya masih solid macam anak dara,” tambah Baljit.

“Ahh.. kau berdua ni pandai reka cerita,” kataku. 

Bagiku ini hanya cerita dongeng Lim dan Baljit. Angan-angan dan fantasi remaja yang sedang membesar. Remaja yang sedang berkembang organ reproduktif. Remaja dalam usia saling menyukai pasangan berlainan jenis.

“Betul Man, barangnya masih hebat gripnya. Gripnya menyamai anak dara.” Beria-ia Lim meyakinku.

“Macamlah kau pernah merasai anak dara,” perliku.

“Terserah kau Man kalau tak percaya. Bukan saja barangnya sedap, hisapannya pun dahsyat.” Tambah Baljit.

Tengah hari itu waktu pulang sekolah sekali lagi Baljit dan Lim menghampiriku. Dari dalam beg sekolah masing-masing dikeluarkan sesuatu. Aku tak pasti apakah benda yang dikeluarkan itu.

“Lihat ni kalau kau tak percaya,” Lim menyerahkan satu benda kepadaku.

Aku meneliti benda yang diserahkan Lim. Seluar dalam wanita. Aku terkejut pada awalnya. Seluar dalam satin lembut warna krim.

“Ini seluar dalam auntie tu. Kami ambil sebagai kenangan.” Tambah Lim lagi.

“Aku suka cium baunya. Ada bau burit auntie.” Beria-ia Lim bercerita.

“Awak tak ada kenang-kenangan, Baljit?” Tanyaku kepada Baljit secara sinis. Aku masih menganggap mereka hanya mereka cerita.

“Ada.” Balas Baljit.

Dia membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan sehelai seluar dalam berenda warna merah muda. Cantik dan mewah bentuknya. Tentu mahal harganya. Tentu wanita ini bergaya dan kaya.

“Ahh.. ini mesti awak berdua beli di supermarket, silap haribulan kau orang curi dari jemuran,” kataku masih tidak percaya.

“Kau boleh cium baunya. Baunya lain. Bukan bau barang baru beli,” kata Lim beria-ia. Seluar dalam wanita yang dipegangnya dicium.

Aku lihat Lim dan Baljit seperti mau menunjuk-nunjuk. Seluar dalam wanita yang mereka pegang mereka cium di hadapanku. Disapu-sapu di pipi mereka. Untuk menghilangkan jerawat, kata mereka.

“Aahh.. sungguh enak baunya. Butuh aku jadi keras,” celoteh Lim. Baljit tertawa mendengar kata-kata Lim.

“Bila aku melihat seluar ini aku boleh membayangkan buritnya yang merah, basah dan hangat. Sedap, sungguh sedap bila koteku terbenam dalam buritnya yang sempit tu. Aahhh... sedapnya.” Baljit bersandiwara sambil ketawa-ketawa.

"Satu lagi, awak jangan terperanjat kalau auntie itu paling suka butuh kami yang tak bersunat ni." Baljit menepuk-nepuk seluarnya, Lim mengangguk-angguk tanda bersetuju dengan kata-kata Baljit itu.

"Piirrraaahhh... awak berdua ni merapu saja." Bagi aku ini semua hanya angan-angan Lim dan Baljit saja.

Petang minggu itu seperti biasa kami telah berjanji untuk belajar bersama. Paginya aku ke kedai buku Popular membeli beberapa novel. Memang menjadi kebiasaanku membaca novel pada masa terluang. Kerena leka di kedai buku aku terlambat pulang. Hampir satu jam aku terlewat dari waktu yang aku janjikan dengan kawan-kawanku.

Bila sampai di rumah aku terlihat kasut kawan-kawanku tapi di ruang tamu tiada sesiapa di situ. Mungkin Lim dan Baljit berada di bilik bacaan tempat kami selalunya belajar.

Aku meluru ke tingkat atas ke bilikku untuk mandi. Semasa aku melewati kamar mama aku terdengar suara orang bercakap. Melalui pintu kamar yang sedikit terbuka aku menoleh ke kamar mama. Aku terkejut besar bila melihat Lim dan Baljit berada di sana. Dan yang membuat aku benar-benar terperanjat bila melihat mama yang hanya berpakaian baju tidur nipis sedang membuka kancing baju Lim. Baljit waktu itu sudah tidak berbaju. Mama duduk di pinggir katil sementara kawanku berdua berdiri di hadapan mama.

Tanpa disuruh Lim dan Baljit menarik zip seluar masing-masing dan melepaskan seluar dan seluar dalam yang dipakai mereka. Sekarang dua orang kawanku berdiri telanjang bulat di hadapan mama. Memang aku sudah biasa melihat mereka telanjang di sekolah dan sekarang mereka berdua sedang berbogel di rumahku, di hadapan mamaku.

Aku lihat mama tersenyum melihat kemaluan Baljit. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro itu terpacak keras bila mama memegangnya. Kepala kemaluannya berwarna merah gelap masih ditutupi kulit kulup. Mama begitu berselera melihat kemaluan Baljit yang besar dan panjang itu. Batang Baljit yang berkepala bulat besar itu terhangguk-hangguk. 

Aku memang biasa melihat batang pelir Baljit yang aneh itu. Bila sehabis sukan atau permainan bola di sekolah kami kawan-kawan selalu mandi di bilik mandi sekolah sebelum pulang ke rumah. Dan menjadi kebiasaan kami mandi telanjang beramai-ramai. Dan menjadi kebiasaan kami juga saling membandingkan zakar siapa paling besar dan paling panjang.

Yang menjadi fokus bualan kami ialah zakar Lim dan Baljit kerana kedua mereka tidak berkhatan seperti kami semua. Aneh bila melihat zakar dewasa yang tak bersunat. Apalagi melihat kepunyaan Lim. Zakar Lim kami panggil kote buta kerana kepalanya tidak boleh keluar daripada kulit kulup sungguhpun dalam keadaan tegang. Hanya sepertiga saja kepala zakarnya yang berwarna merah kelihatan bila dalam keadaan keras. Kami mengesyorkan supaya Lim bersunat tapi dia takut sakit. 

Semua kami mengakui Baljitlah juaranya. Zakarnya paling panjang dan paling besar di antara kami semua. Rasanya lebih tujuh inci panjangnya. Tapi zakarnya yang aneh menjadi bahan ejekan dan tawaan kami. Pertama kerana Baljit tak bersunat seperti kebanyakan kami. Keduanya kepala pelir Baljit sungguh besar. Dua kali ganda daripada lilitan batangnya. Kepala yang sungguh besar itu berbanding batangnya kelihatan aneh. Kami yang lain kalau besar pun hanya lebih sedikit daripada batangnya. Kebanyakannya sama besar atau kecil sedikit.

Kami menggelarkan zakar Baljit sebagai kote epal kerana kepala pelirnya besar macam buah epal. Bila dia menarik kulit kulup kepala pelirnya berkilat hitam kemerahan macam buah epal terpacak di hujung batangnya. Kulit kulupnya seperti mencekik di bahagian leher belakang takoknya. Kulit kulup yang ditarik itu berkedut-kedut macam simpai melingkari batang zakar. Kerana kepalanya sungguh besar maka bila zakar Baljit mengeras batang pelirnya tidak terpacak seperti zakar kami semua tapi kelihatan seperti membongkok melengkung ke bawah. Macam pisang tanduk yang besar. Kami selalu tertawa bila melihatnya.

“Kau orang jangan terkejut, balak aku yang kau orang kata hodoh ini akan menjadi kegilaan perempuan.” Itulah kata-kata yang selalu menjadi sebutan Baljit bila kami mengejeknya. Kami semua ketawa beramai-ramai.

Sekarang kote epal kepunyaan Baljit hanya beberapa inci di hadapan muka mama. Mama tersenyum melihat zakar Baljit yang terhangguk-hangguk di hadapannya. Mama memegang batang besar itu dan melurut-lurut lembut. Kepala epal mula kelihatan bila mama menolak kulit kulup ke pangkal. Kepala bulat itu licin berkilat terkena cahaya lampu. Mama menempelkan batang hidungnya yang putih dan mancung ke kepala licin. Mama kemudian menarik nafas dalam-dalam menghidu bau kepala pelir Baljit.

Lim dan Baljit hanya tersenyum melihat mama menikmati aroma kepala pelir mereka. Tangan kiri mama memegang dan melancap pelan batang pelir Lim. Kepala pelir Lim yang berwarna merah itu hanya sepertiga saja kelihatan. Mama menghidu kepala pelir kawanku berganti-ganti. Kote buta dan kote epal yang sering kami ketawa dan ejek dilayan mesra oleh mama. Kepala pelir Lim yang merah sederhana besar sementara kepala pelir Baljit yang hitam memang besar luar biasa. Kote epal, itulah yang kami gelarkan.

Bila melihat mama dan kawan-kawanku itu aku teringat kembali kata-kata mama bila berborak dengan kawan-kawannya. Kata mama dia geli dengan zakar tak bersunat. Tapi sekarang mama membelai mesra dan sedang menghidu aroma kepala pelir tak bersunat. Kepala pelir Lim dan Baljit dicium dengan penuh ghairah. Mama cakap tak serupa bikin. Aku jadi keliru. 

Mama mengurut kemaluan Baljit dengan perlahan-lahan. Baljit tersenyum puas melihat mama mengurut kemaluannya. Tangan lembut mama bermain-main dengan kulit kulup. Disorong dan ditarik hingga kepala merah gelap itu terbuka dan tertutup. Lama juga mama bermain sorong tarik kulit kulup Baljit. Aku mula terdengar kata-kata Baljit waktu di sekolah dulu. Pelir yang kami ketawa-ketawa itu akan menjadi kegilaan perempuan. Dan perempuan itu adalah mamaku sendiri.

Aku lihat kemaluan besar dan berkepala epal itu makin tegang. Bagiku bentuk zakar Baljit amat hodoh, tapi mama melihatnya dengan penuh ghairah dan bernafsu. Dari dulu lagi aku rasa geli melihat batang pelir yang tak berkhatan. Kulit kulup yang menutupi kepala pelir sama sekali tidak cantik. Tapi agaknya pandangan wanita berbeza dengan lelaki. Wajah mama yang bersinar penuh ghairah membuktikannya. Dengan nafsu yang membara dia meyorong dan menarik kulup di kepala pelir. Kulit lebihan di kepala licin diramas-ramas penuh nafsu. Rupanya selera mama sama saja dengan selera datin dan puan sri kawannya yang menyukai zakar cina, india dan benggali.

Aku lihat mama lebih memberi perhatian kepada zakar Baljit. Zakar Lim yang berkepala kecil dan berwarna merah itu hanya diramas-ramas saja. Kote epal yang licin dan lembab itu dicium penuh ghairah oleh mama. Aku dapat melihat mama menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar Baljit. Lama sekali mama mencium kepala licin dan bongkok seperti pisang tanduk itu. Telur Baljit yang berkedut dan berbulu keriting itupun dicium mama penuh rakus. Badan dan paha mama bergetar dan berombak. Terangkat-angkat badannya menikmati aroma zakar Baljit. 

Seterusnya mama menghisap-hisap kepala kemaluan Baljit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah mama bermain-main di sekitar kepala zakar Baljit. Lidah mama yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala epal itu menjadi sasaran belaian mulut mama. Bibir mama yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Baljit. Kembung kedua pipi mama bila kepala epal itu menjunam ke dalam mulut mama. Mungkin kerana kasihan sekali sekala mama menjilat dan mengulum kote buta milik budak cina kawanku itu.

Selepas puas melayan kepala merah dan hitam milik kawanku itu, mama berdiri di hadapan mereka. Lim menarik ke atas baju yang dipakai mama sementara Baljit menarik ke bawah seluar dalam mama. Baju dan seluar dalam mereka campak ke atas katil. Mama sememangnya tidak memakai coli maka terdedahlah gunung kembarnya dan tundunnya yang berbulu hitam yang dipangkas rapi. Pertama kali aku melihat tubuh mama yang telanjang bulat. Kulitnya yang putih halus masih cekang dan kemaluannya yang dirawat rapi memang cantik.

Mama berdiri tegak. Dadanya bidang, pinggangnya ramping dan pinggulnya lebar memang sempurna sebagai seorang wanita. Kalau dilihat dari luarannya memang mama kelihatan muda. Buah dadanya yang sederhana besar itu masih tegang dan belum jatuh dengan putingnya warna merah kecoklatan. 

Lim yang sedang berdiri memeluk mama. Pipi mama diciumnya dan bibir mama yang merah basah dikulumnya. Aku lihat lidah Lim yang merah menari-nari di bibir mana. Lidah merah itu kemudian menjulur ke dalam mulut mama. Mama mengisap lidah Lim penuh ghairah. Lim merangkul leher mama dan mulutnya benar-benar beradu dengan mulut mama. Air lior mereka saling bertukar. Mama menelan lior Lim sementara Lim menelan lior mama penuh selera.

Puas berkucupan, Lim mengalihkan perhatiannya ke gunung kembar mama sementara kemaluan mama menjadi habuan Baljit. Lim mengisap puting tetek mama sementara Baljit mencium bulu-bulu yang menghiasi tundun mama yang membengkak. Sekali sekala lidahnya menari-nari di lurah mama yang merah. Mama mengerang keenakan mendapat layanan dari kawanku itu.

“Cepat Lim Baljit, auntie dah tak tahan,” terdengar suara mama.

Mama merebahkan badannya yang bogel itu di tengah katil. Mama tidur telentang menunggu tindakan kedua kawanku. Mama membusungkan dadanya yang bidang dengan gunung kembar yang kenyal menegak ke siling sementara kedua pahanya dibuka lebar menarik perhatian kedua remaja tersebut. Lim mengambil tempat di bahagian paha sementara Baljit beredar ke bahagian kepala mama.

Lim menepuk-nepuk lembut tundun mama. Jari-jarinya bermain-main di lurah mama yang kelihatan merekah merah. Bibir kemaluan mama masih rapat dengan bibir dalam warna merah muda. Dengan jari tangannya Lim berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Mama. Setelah ditemuinya maka dengan pantas Lim menyembamkan mukanya ke faraj mama dan daging kecil itu dijilat dengan lidahnya. Aroma yang terbit dari belahan bibir merah itu sungguh menyelerakan Lim. Tundun berbulu halus dan dijaga rapi itu menjadi sasaran mulut Lim. Lim kelihatan gelojoh menghidu aroma kemaluan mama. Bau yang membangkitkan nafsunya itu disedut dalam-dalam. 

Dalam bilik berhawa dingin itu aku lihat manik-manik peluh di badan mama. Nafsu dan ghairah telah membakar tubuh mama. Mama hanya mampu menggelengkan kepalanya kiri kanan sambil tangannya menarik cadar menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya bila lidah Lim melingkari kelentitnya. Terlihat lurah mama bercahaya kerana cairan nikmat mama telah mula membanjiri permukaan vaginanya. Paha mama mula bergetar dan tersembur air cinta dari farajnya, dan dengan penuh selera Lim menyedut cairan tersebut. Bersama terpancarnya cairan nikmat dari gua nikmat mama maka makin keras bau faraj mama. Mama telah mencapai klimaks kepuasan. Bilik tidur berhawa dingin itu sekarang dipenuhi dengan bau khas vagina. Bau yang amat disukai oleh Baljit dan Lim. Aku yang berada di muka pintu pun tercium bau faraj mama. Kalaulah wanita itu bukan mama, mau juga aku menyertai kawan-kawanku itu.

Mama kelihatan lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun Lim masih merangsangnya dengan ramasan dan belaian di daearah sensitifnya. Sementara Lim dengan belaian pada faraj mama, Baljit pula melayan bukit kembar mama yang tegak mengacung ke langit. Lunggukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan gebu itu menjadi sasaran mulut dan lidah Baljit. Puting sebesar kelingking berwarna pink itu dihisap dan digigit-gigit manja. Mama hanya mampu mengerang. Tindakan Baljit tersebut membuat badannya bergetar dan suara rengekan terhambur keluar dari mulut mama yang comel.

Aku rasa tenaga mama telah pulih semula. Mama mengangkang lebih luas dan memberi isyarat agar Lim menyetubuhinya. Lim membuka kedua paha mama, hingga posisinya mengangkang dan farajnya terbuka siap dimasuki zakar Lim. Lim tidak terus ke sasarannya. Jari-jari kaki mama dijilat penuh mesra. Kesepuluh jari kaki mama dibelainya. Mama hanya mengerang menahan nikmat. Mama meronta-ronta kegelian bila ibu jari kakinya dihisap oleh Lim. Mama tertawa kegelian bila Lim terus mengisap jari-jarinya. Terlihat cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha mama yang gebu.

“Auntie dah tak tahan, fuck me Lim.”

Lim menghampiri mama dari kakinya. Kedua paha mama Lim tolak dengan kedua tangannya. Sekarang mama terkangkang luas di hadapan Lim. Lim menghampiri celah paha mama dengan pelirnya yang keras. Lim memegang batang pelirnya dan menghalakan kepala merah ke lurah mama. Lim makin rapat ke mama dan ditekan pelirnya lebih kuat. Aku dapat melihat kepala kulup tersebut mula menyelam ke dalam lubang burit mama. Lim menarik dan menekan hingga keseluruhan kemaluannya tenggelam.

Lim lalu menujahkan senjatanya ke kemaluan mama sambil Baljit menghulurkan senjatanya di mulut mama. Mama dengan mata penuh nafsu memasukkan senjata Baljit ke dalam mulut dan terus mengulumnya. Aku tak sangka mama begitu handal memainkan mulutnya. Aku rasa mainan mama setanding dengan pelakon video lucah yang sering aku lihat bersama kawan-kawan. Zakarku sendiri pun menegang keras melihat kehandalan mama. Tentunya yang paling seronok dengan permainan mama ini adalah kawan-kawanku itu. Seorang cina dan seorang benggali.

Mama tersenyum gembira menerima kulup cina kawan anaknya sendiri. Malah bibir farajnya yang merah itu seperti mengalu-ngalu kedatangan pelir cina yang tak bersunat. Pelir cina menyelam dan bergerak lancar dalam burit melayu. Pelir cina kepunyaan kawanku, burit melayu kepunyaan ibuku. Tak terasa gelikah mama. Dulu sewaktu bersembang dengan rakan-rakannya dia mengatakan dia geli dengan pelir tak bersunat. Sekarang pelir itulah sedang berlegar-legar dalam lubang farajnya.

Lim menggerakkan zakarnya maju mundur. Kedua paha mama yang putih mulus itu ditahan dengan bahunya sementara tangannya terus meramas dada mama. Mama tersenyum kepada Lim seolah-olah memuji kehandalan Lim. Kurang lebih 10 minit Lim bergerak maju mundur hingga mama mengerang keenakan. Gerakan mama kemudiannya mengendur, aku rasa mama telah mengalami orgasme. 

Lim makin laju mendayung. Batang pelirnya dengan cepat kelihatan keluar masuk lubang burit mama. Hingga satu saat kelihatan badan Lim menggigil dan pahanya bergetar. Aku rasa Lim telah melepaskan air maninya di dalam faraj Mama dengan jumlah yang banyak. Aku dapat melihat mata mama yang tadinya terpejam tiba-tiba terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya. Berkali-kali Lim memancutkan benihnya memenuhi takungan rahim mama. Lim membiarkan zakarnya tertancap dalam faraj mama beberapa ketika. Dua minit kemudian Lim menarik batang kulupnya yang berlendir dan kelihatan mengecut. Lim terbaring lesu di sisi mama.

Aku lihat butuh Baljit masih keras. Kepala bulatnya bersinar dengan limpahan mazinya yang mula keluar. Baljit kesedapan bila mama menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang licin dengan air mazi. Tangan Baljit memegang kepala dan rambut mama dengan kuat. 

"Oouuuuuhh.. Yesssssssssss suck it more baby," Baljit bersuara persis pelakon filem lucah. 

Mama semakin berselera menghisap pelir Baljit apabila mendengar kata-kata Baljit itu. Air maziku sendiri semakin banyak yang keluar. Terasa seluar dalamku telah basah di bahagian kemaluanku. Aku begitu seronok melihat adegan mama dengan kawan-kawanku. Mama semakin ganas jadinya. Kepala epal kepunyaan Baljit dihisap penuh selera.

“Auntie, saya nak fuck auntie.”

Mama hanya tersenyum seperti memberi izin Baljit membalunnya. Sekarang Baljit pula mengambil giliran dan memulakan tugasnya. Dia bergerak ke hujung tempat tidur. Kedua paha mama dibuka luas dan kedua lutut mama ditekuk. Wajahnya rapat ke tundun mama. Tundun mama yang membukit itu diciumnya. Kemudian hidungnya turun ke celah rekahan bibir faraj. Bibir-bibir nipis yang lembab itu dihidu. Kemudian lidahnya dijulurkan dan taman rahsia mama menjadi sasaran. Kelentit mama yang telah tegang dijilat dengan rakus. Kemudian beralih di sekitar bibir kemaluan mama. Mama meronta-ronta, badan mama kejang dan tersentak-sentak dan sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air nikmatnya bercampur air nikmat Lim. Rasanya mama telah klimaks untuk yang kesekian kali agaknya. 

"Come on Baljit, do it now. I really want your big cock now. Fuck me right now...please Baljit. Fuck me now," mama merengek meminta-minta.

Seperti pengemis cinta mama meminta-meminta dan memadang ke arah Baljit dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Baljit ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan mama, Baljit pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki mama sehingga lutut-lutut dan bahu mama hampir bersentuhan. Mama sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Baljit yang sebentar lagi aku merodok dengan ganas. Mama tak henti-henti memandang butuh Baljit yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pelincir yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala mama terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat. 

"Auu.. aahh.. mmmmmm." 

Kami betiga mendengar jeritan dan lolongan dari mulut mama apabila kepala epal bulat licin telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluan mama. Bibir vagina mama seperti tertolak ke dalam bila kepala besar itu mula menyelam. Kontras sekali warna pelir Baljit dengan warna burit mama. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha mama yang putih mulus. Mata mama terbeliak menerima batang hitam tak bersunat yang berbentuk buah epal itu. Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim mama. Faraj mama mengepit kuat batang Baljit. Aku dapat lihat yang mama sedang menikmati sepuas-puasnya batang Baljit yang panjang dan besar itu. Mama akan menjerit penuh nikmat tiap kali Baljit menarik dan menolak batangnya. Lolongan miang ini tidak kedengaran waktu batang Lim keluar masuk dalam burit mama.

Hanya beberapa minit saja aku lihat mama sekali lagi sedang klimaks. Kali ini mama klimaks dengan lama sekali. Mungkin mama benar-benar puas bila batang besar panjang budak benggali itu menggaru-garu dinding lubang farajnya.

"Fuck me harder and faster.. Please.. faster. I like your uncut cock."

Mama seperti meracau, meminta dengan suara erangan yang memberahikan. 

"Faster, fuck me faster. Oooooooo...yess...I'm cumming again... mmmmmmmgggh," mama kejang dan klimaks untuk kali yang kelima. 

Baljit meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah mama yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Baljit yang gelap dengan kulit mama yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Baljit melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Baljit mengusap-usap bibir kemaluan mama yang lembut. Mama melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha mama bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Bajit yang dihiasi bulu-bulu hitam. 

Selepas setengah jam aku lihat Baljit makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah mama menjerit dan mengerang penuh nikmat. Kepala epal kepunyaan Baljit membuat mama menjerit histeria. Jeritan nikmat ini menyebabkan Baljit makin ghairah. Dayungan Baljit makin laju hingga badan mama bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Baljit merapatkan badannya ke badan mama dan ditekan paling kuat dan terdengar Baljit mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha mam dan serentak itu juga sekai lagi mama menjerit sungguh kuat. Dari caranya aku rasa Baljit sedan memancutkan maninya ke dalam rahim mama. Rahim tempat aku membesar 17 tahun lalu. Mata mama terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Baljit. 

“Aahhh... I like your cock. I love your handsome cock, Baljit.” 

Mama memuji-muji batang pelir Baljit yang berbentuk pelik tersebut. Badan Baljit dipeluknya erat seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya mama ingin batang berkepala epal tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang buritnya. Mama mau batang Baljit melekat dalam farajnya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Mama seperti ingin memerah hingga ke titik mani Baljit yang terakhir. 

Tiada lagi gerakan dan suara erangan mama. Baljit memeluk erat tubuh mama. Mama mencium pipi Baljit dengan mesra dan penuh kasih sayang. Mama mengulum bibir tebal Bajit yang hitam itu. Kemaluan Baljit masih terendam dalam kemaluan mama. Baljit membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat mama. Mama terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Baljit menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan mama. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat mama masih ternganga selepas Baljit menarik keluar kepala epalnya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit mama. 

Mama yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Baljit. Mama telentang di tengah sememtara Lim di kiri dan Baljit di kanan. Tangan kiri mama memegang dan melurut batang Lim sementara tangan kanan memegang batang Baljit. Kedua batang licin itu dilurut-lurut oleh mama. Tangan Lim membelai tetek mama, tangan Baljit membelai faraj mama. Mama dan kedua kawanku itu terkapar lesu dengan perasaan teramat puas. 

Di depan mataku sendiri tanpa kata-kata Baljit telah membuktikan zakar berkepala epal yang selalu kami ketawakan akan digilai oleh orang perempuan. Sama sekali aku tidak menyangka wanita yang menggilai kepala epalnya itu adalah mamaku sendiri.

Aku berlari anak menuju ke tingkat atas. Secepat kilat aku membuka zip seluarku dan melancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minit saja aku terkulai lemas setelah maniku terpancut ke dinding bilik air. Aku masuk ke bilik dan tidur keletihan. Memang aku tidak menyangka auntie yang disebut-sebut oleh kedua kawanku itu adalah mamaku sendiri. Seluar dalam yang menjadi koleksi mereka adalah seluar dalam mama.

Back to posts
Comments:
[2014-10-24] charm:

Syna...jom i bleh byr...ckp je berapa u nak...

[2014-10-21] syna:

Ahh..naik stim aku..aku nak cari llaki yg boleh bayar aku dngan harga yg mahal...service baik dr aku

[2014-10-16] muiz:

Dok mane arr cik aida nie

[2014-10-07] yus:

Bangang

[2014-09-23] airul:

Girl yg mna gersang tu .. Klau nk rasa btg sedap bole laa .. Cll 0142702436

[2014-09-01] otaisepi:

Klau sudi blh hbgi 0193006169
Best lah.0193006169

[2014-08-27] wie:

Klu mcn ne aku nk lh

[2014-05-06] Abg N -0134037615:

Txt abg N...

[2014-04-03] :

jom baby main

[2014-04-02] babby:

bst lh men dua lki.

[2014-03-31] 0126171770:

nkpuas

[2014-03-30] danny:

jady horney,manta banget

[2014-03-29] kiroro:

Special to dynamite girl contact 0176128863. Sms first

[2014-03-29] lan kdh:

for awek gersang 0194889790

[2014-03-27] Afat:

Aduh konek ak dh lenguh..melacap 3x tanpa henti

[2014-03-26] dak phg:

pehh naek stim aqu!

[2014-03-23] addy:

Kpd girl n mak datin pasti puas cl my no 0173713354

[2014-03-21] suami org:

no yg brpenglaman msg 0189189672

[2014-03-19] komen:

Mantap

[2014-03-18] Yus:

For gurl yg gersang msj k? 0133023735


123»
Post a comment




Cerita Lucah Melayu

sex ghairah puki awek mak cik cikgu kongkek konek sedapnya tetek besar dewasa panas buritku mengoncang cipap amoi cerita lucah melayu